Bug Bounty Competiton 2023 Ajang Kolaboratif Implementasi SPBE di Kemendikbudristek

0
1964

Semarang, (25/8) – Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Makarim, menyampaikan bahwa perkembangan teknologi tidak terlepas dari berbagai tantangan, salah satunya berkaitan dengan keamanan siber (cyber security). Sistem, data, informasi memiliki kerentanan untuk diretas dan disalahgunakan. Demikian, disampaikan pada puncak acara Anugerah Bug Bounty Kemendikbudristek 2023 yang digelar di Aula Fakultas Ekonomika dan Bisnis (FEB), Universitas Diponegoro (Undip), Semarang, Rabu (23/8).

 

Bug Bounty Competition 2023 mengusung tema Action for Prevention. Ajang ini akan menjadi kegiatan rutin tahunan Kemendikbudristek untuk kalangan insan pendidikan sebagai wujud kolaborasi antarsatuan kerja (satker) dan para bug hunter dalam mengawal implementasi Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) di Kemendikbudristek.

 

Pelaksanaan kompetisi berawal dari banyaknya insiden kebocoran data yang kemudian mendorong Education Computer Security Incident Response Team (EDU CSIRT), Pusdatin, Kemendikbudristek, menginisiasi kegiatan bertajuk “Bug Bounty Competition Kemendikbudristek”.

Mendikbudristek, Nadiem Makarim menyampaikan sambutan

Guna menjawab tantangan keamanan siber, Kemendikbudristek telah mengeluarkan Peraturan Sekretaris Jenderal (Persesjen) Nomor 11 Tahun 2022 tentang Sistem Manajemen Keamanan Informasi (SMKI) pada Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) di lingkungan Kemendikbudristek.

 

“Melalui regulasi tersebut, kami menguatkan perlindungan aset informasi dari berbagai bentuk ancaman, sehingga kerahasiaan, keutuhan dan ketersediaan aset informasi pada layanan elektronik kami, bisa semakin terjaga,” ucap Mendikbudristek yang mengapresiasi Pusdatin atas inisiatifnya menyelenggarakan kompetisi ini.

 

Kepala Pusat Data dan Teknologi Informasi (Kapusdatin), Kemendikbudristek, Hasan Chabibie, menyampaikan bahwa acara ini merupakan bentuk keseriusan yang dilakukan Kemendikbudristek dan satker-satker yang ada dibawahnya untuk mengawal sistem keamanan di tengah transformasi digital di lingkungan Kemendikbudristek.

 

“Ini adalah bentuk kolaborasi dari kami, ada filosofi jawa mengatakan bangun pagar mangkok lebih efektif dibanding bangun pagar tembok. Hal ini menandakan bahwa kami ingin memastikan partisipasi masyarakat dalam mengawal transformasi digital di Kemendikbudristek,” ujar Hasan.

Kapusdatin Kemendikbudristek, Hasan Ch

Acara Bug Bounty Competition 2023 juga dirangkai dengan seminar keamanan informasi yang bertema Keamanan Siber dalam Ekonomi Digital di Sektor Pendidikan, yang menghadirkan mantan Menteri Riset dan Teknologi periode 2019-2024, Mohamad Nasir sebagai narasumber.

 

Mohamad Nasir mengatakan bahwa teknologi berkembang cepat, namun IT Security harus berkembang lebih cepat dari teknologi. Menurut Nasir, saat ini internet menjelma menjadi hal yang dapat memberi manfaat dan kemudahan bagi setiap orang, tetapi tak bisa dipungkiri internet juga menjadi sumber kejahatan. “Cyber crime dapat mengancam menyerang individu atau kelompok dengan serangan digital, seperti mengakses data pribadi atau menghancurkan data penting. Namun terhadap kejahatan tersebut, dapat dilakukan perlindungan melalui cyber security atau keamanan siber,” jelasnya.

Menteri Riset dan Teknologi periode 2019-2024, Mohamad Nasir

Founder dan CEO Braincorp, Romi Satria Wibawa, juga hadir dan memberikan materi secara tatap maya kepada para mahasiswa yang hadir di lokasi. Dalam paparannya, Romi mengungkapkan 10 mitos terkait software engineering. Di ujung paparannya beliau menyampaikan bahwa penanganan cyber crime memerlukan pendekatan personal dan banyak penanganan kasus kejahatan digital saat ini masuk melalui social engineering.

 

Puncak acara Anugerah Bug Bounty Kemendikbudristek 2023 dihadiri langsung oleh Wakil Dekan Sumber Daya FEB, Undip, Waskito Kawedar, yang juga mewakili Rektor Undip Yos Johan Utama. Dalam sambutannya, ia menyampaikan terima kasih kepada Kemendikbudristek berkenan untuk menjadikan UNDIP sebagai tempat  pelaksanaan Anugerah Bug Bounty Kemendikbudristek 2023.

 

Dengan diadakan acara ini yang dirangkai dengan seminar diharapkan dapat menginspirasi undangan yang hadir dari kalangan mahasiswa Undip maupun siswa SMA/SMK/sederajat serta pendidik baik yang berasal dari Kota Semarang maupun seluruh Indonesia yang turut hadir secara daring.

Para peserta seminar menyimak materi yang diberikan mulai dari (Kanan-Kiri : Wakil Dekan Sumber Daya FEB, Undip, Waskito Kawedar, Kapusdatin Kemendikbudristek, Hasan Ch, dan Menristek 2014-2019, Prof. Moh. Nasir)